lax dan analogi “Ngapel”

Sebelumnya Saya minta maaf ya.. kalau ada kata2 yang sekiranya nanti dapat menyinggung suatu kelompok, perorangan, atau agama tertentu..

Tulisan ini cuma perenungan saya dalam menyiasati diri saya sendiri yang masiih susah khusyuk dalam shalat atau sering ada rasa ‘malas’ menjalankan shalat.

Harapan saya sih semoga temen2 juga bisa ngasih masukan yang membangun buat aku nantinya, trus.. lebih Alhamdullilah lagi kalo saya bisa memberi masukan ke temen2 dengan adanya posting ini. Ok?!

Sebenernya beberapa waktu lalu aku udah mulai mencari2, esensi apa yang harus saya temukan dalam ‘pertemuan’ saya dengan Allah melalui media shalat itu.

Lalu akhirnya muncul pemikiran (he he..ini ala aku doank lho yah), biar waktu shalat Saya itu ‘soul’nya lebih DAPET, aku meng-aplikasikan dengan dunia nyata.

Gini, Hmm… Jadi awal2nya aku menganggap Allah adalah sesuatu yang sangat aku sayangi. Paling gampang mengambil analogi paling dekat misalnya pacar, lah. Soalnya saat2 ini, rasanya orang lebih sayang kepada pacarnya yah daripada kepada Tuhannya sendiri.

Misalnya begini, waktu2 shalat ini aku ibaratkan saat aku bisa “ngapel” dengan yang aku kasihi sayangi atau apa istilahnya. Dalam hal ini karena membahas shalat, jadi shalat itu adalah sarana “ngapel” ku dengan Allah. Disaat itu kita bisa serasa berkomunikasi dengan-Nya.. Maksudnya hmm.. connected gitu deh.

Klo udah perasaan kita aja connected dengan-Nya (seperti biasanya kita menganggap diri kita konek banget ama pacar tuw). Pasti rasanya nyaman saat “pertemuan” itu. Saat2 ngapel akan kita nikmati, kita jalani aja tanpa berfikir. Tau2 acara ngapel selesai dan nggak pengen berakhir aja. Hayo, bener gaa?..

Nah, sekarang paradigma ketemu pacar itu tadi yang kita alihkan ke shalat. Seharusnya kita menyayangi Allah lebih besar daripada kita menyayangi pacar kita kan? Itu seharusnya.. Tapi dalam prakteknya memang sulit banget. Manusia kalo udah ketemu orang yang disayangi, wuih.. bisa lupa waktu. hehehe.

Rasakan dalam hati kita bagaimana kalau sewaktu ngapel, pasangan kita itu nggak fokus. Entah sibuk ama jam, lah. Lalu dia kepikiran pekerjaan terus lah, padahal udah seminggu berkutat dengan pekerjaan dan hanya waktu ngapel itu dia ada kesempatan ketemu kita lho..

Dia ada di depan kita. Tapi hanya fisiknya aja yang ada di hadapan. Pikirannya sudah entah kemana-mana. Resah dan gelisah nggak tenang (sambil nada2 kepengen pamitan pulang terus, hehe). Pasti kita ngedumel kan?

“Huh, ni anak niat gak sih ngapelin Gue?!! Masa gak bisa nyediain waktu sedikit aja buat aku, sehariiii aja di weekend. Sehari itu pun nggak cuma sehari. Paling beberapa jam!! Huh.. sebel..” (hehe, biasanya cewek nih yang kayak gini)

Nah begitu juga ketika kita melakukan shalat. Pernah nggak sewaktu shalat kita kepikiran: “Aduh, kerjaan yang tadi udah Gue upload belom ya?”, “Kalo if-nya begini, nanti looping terus, kalo pake while aja gimana?”

Hahaha.. kalo saya sih bukan pernah. Seriing bahkan. Tell me you’re not😛

Jadi sewaktu pertemuan kita yang hanya kurang dari 5 menit itu dengan Allah, yang sudah mengasihi kita nggak berbatas, jauh dari kasih sayang yang pacar kita berikan aja kita sempet2nya mengingat pekerjaan, hutang, dan urusan duniawi lannya selain mengingat-Nya.

Bagaimana perasaan si cewek tadi ketika cowo’nya resah dan gelisah sewaktu ngapel? Bagaimana sikap kita seharusnya dengan Tuhan yang sangat menyayangi kita di pertemuan yang sangat singkat dan seharusnya kita rindu-rindukan itu?

Ada baiknya kalo temen2 juga merenungkan hal diatas..

Kalo perenungan a-la saya tadi kurang “masuk” dan kurang “bekerja dengan baik” buat temen2, temukan perenungan a-la temen2 sendiri yang kalian anggap paling “masuk”. Agar acara “ngapel” kita, momment tempat kita bisa memberikan pujian dan sanjungan kepada-Nya dan Rasul-Nya bisa berfungsi dengan maksimal dan sampai ke tujuan utama.

Bukan bersikap jaim waktu ngapel karena ada camer lagi duduk2 didepan rumah. Hehehe, bukan juga dengan melaksanakan shalat dengan baik ketika ada yang melihat.

Tulisan ini tamparan buat saya ketika udah menyadari esensi solat tapi masih melakukan yang nggak baik diatas. Tapi itulah Allah, Maha Pengampun. Mudah mudahan kita ditunjukkan yang mana yang baik selalu yaah…. Dan dihindarkan dari godaan2 setan bowk so pasti😉

Amiiin…

4 thoughts on “lax dan analogi “Ngapel”

  1. mantabh…
    tiap orang punya cara tersendiri untuk lebih meningkatkan amal ibadahnya via mengenal dan mendekatkan diri pada Tuhannya (Alloh swt)..
    so gak masalah nek menurutku
    Alloh Maha Tau, Maha Pemurah, Maha Pengasih dan Penyayang….
    mmmm
    ujung2 nya Wallohu Alam juga sih..
    Yang penting ngejalanin ibadahnya sesuai tuntunan, dan yang paling penting Ikhlas…

  2. @havidz: Thx a bunch masukannya😉

    @Taq: Nggak curhat sih.. soale aku ga mirip gitu banget sih klo soal “pacar”. Hehehe.
    Tu ambil globalnya orang2 biasanya, dan pada umumnya aza..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s